STMJ Ala Huru Hara

Pengantar:
Jadi nih kita bertiga, trio kwek kwek, ngadain seseruan.
"ceritakan apapun tentang STMJ dalam kurang lebih 200 kata".
Pending 1 hari sih, tapi jadi donggg dooong di post di blog saya dan blog nya kikiiik! <3
Yajelas jadi, orang kalo yang ga nge-post sesuai deadline bakalan suruh nraktir 20 tusuk sosis naga :P
Hahaha. Enjoy!
Komen boleh banget lho braaay! ;)

KIKY, 21. 

Tulisan ini di buat dalam rangka iseng, for fun, bertemakan STMJ (cari sendiri kepanjangannya)
Kadang kesendirian membuat resah, kadang juga bersyukur. Belakangan ini dapet banyak banget pelajaran dari orang sekitar. Hubungan perempuan dan lelaki memang tidak ada habisnya jika dibahas, bisa-bisa mulut ndomble.

Kasus pertama:
Ada yang pacaran lama, tapi hubungan mereka tak cukup ‘sehat’ untuk hal sebuah pacaran. Tapi mereka masih bertahan, walau bada menghadang, walau backstreet dari orang tua, walau si cowok parasit (eh). Usut punya usut si perempuan yang banyak berkorban tidak mau memutuskan si lelaki karena takut sendiri. Ulang, takut sendiri. Blah!

Kasus kedua:
Ada lagi yang pacaran tiba-tiba, karena kesadaran sendiri, tidak ada acara tembak-menembak karena menganggap diri mereka sudah dewasa, hanya perlu kenyamaan dan komitmen untuk menjalin hubungan yang serius. Aku dan kamu. Begitu. Namun ditengah jalan, segudang masalah sering datang karena si perempuan selalu menangis dan merengek pada laki-laki untuk selalu memperhatikannya setiap detik, setiap langkah, dan setiap-setiap lainnya. Childish!

Dua hal tersebut membuat saya bersyukur, alasan takut sendiri adalah alasan yang cukup bodoh untuk kehidupan wanita seumuran saya. Justru karena sendiri, kita bebas. Kita bisa melakukan semua hal yang disukai. Saya bisa pergi dengan lelaki manapun (eh), bebas, tidak ada yang melarang. Saya bisa menghabiskan dua hari nonton film di kamar tanpa mandi dan keluar kamar juga bebas. Saya bisa makan dua porsi sate padang juga bebas, tidak ada yang melarang. Saya bisa membuat cerpen galau dengan gambar-gambar fiktif juga bebas.  Tidak ada yang mengatur. Intinya, saya bisa menikmati hidup saya. Saya tidak perlu menelepon siapapun tiap mau tidur, atau menunggu telepon dari siapapun sambil takut ketiduran. Blah!

Nggak enaknya adalah, ketika malam minggu tiba dan teman-teman pergi dengan pasangan sedangkan saya ‘tertinggal’ dikosan. Handphone sepi, paling ada notif line dari grup angkatan atau notif-notif dari akun promosi. SMS dari Indosat yang isinya disuruh memperpanjang paket. Jangan ketawa, lo yang jomblo akut juga gitu kan!
Intinya ya, saya bersyukur dengan keadaan saya sekarang, saya jadi lebih mengenal diri saya, saya bisa belajar banyak tentang hubungan wanita dan laki-laki dari orang lain. Tapi kadang juga nyesek pengen pergi berdua dan menikmati hari sama pacar. Hahahaha.
Sekali lagi tulisan ini ditulis just for fun. Yang nggak ngirim harus nraktir sosis naga sepuluh tusuk.

HIMA, 21.

Jomblo adalah satu kata yang mungkin banyak orang akan berbeda-beda dalam mengartikannya, ada yang menganggap sebagai idealisme ada yang menganggap sebagai musibah ada juga yang menganggapnya sebagai pilihan atau mungkin selingan(?). Ketika ditanya kenapa memilih jomblo banyak yang dengan sok yes menjawab "karena belum nemu yang sesuai dengan kriteria gue" pada kenyataannya dari lubuk hati yang paling dalam dia teriak-teriak sembari menangis darah di pojokan pake shower (halaaaaah) kenapa seumur-umur gak ada yang mau sama Dia.

Jomblo di era modern mungkin banyak yang mengganggap sebagai sesuatu yang ketinggalan jaman istilah "Hari gini masih jomblo" sudah mendarah daging di pikiran para remaja, bagaimana tidak jika kita ceramati mulai anak SD, SMP, SMA dan anak kuliahanpun rata-rata sudah memasang status hubungan mereka di fb dengan "in relationship, engaged, hingga married to". Tetapi walau jaman sudah modern masih saja ada yang bangga akan status jomblo yang dimilikinya, mungkin itu juga yang saya rasakan, umur sudah 20 tahunan, kuliahpun sudah menginjak semester akhir kenapa belum juga ada yang memanggil dengan sebutan "ayang" "bebeb" "sai" "pipi" "sapi," "kebo" “kambing” atau apalah itu.

Di satu sisi saya merasa bebas dengan status jomblo tapi disisi lain terkadang dalam hati ini terasa hampa. Bagi saya pribadi jomblo bukanlah takdir atau musibah tapi jomblo adalah suatu pilihan. Nah kalo udah milih yaudah dijalani aja siapa tau ditengah jalan ada yang nemplok deh. Ingat, Tuhan sudah menjadikan kita pasti berpasang-pasang, jadi jalanin aja dulu. Kalo udah ada yang cocok ya dipertahanin, kalo belom dapet yang cocok ya cari lagi, kalo udah dapet cocok dan mau nambah lagi juga boleh (looh). Ahahhaa, tapi pada intinya kalo udah dapet sih dijaga aja sih kepercayaan satu sama lain. Udah ah sesi curhatnya, bhay :D kiss kiss.

OPI,21.

Baru dua bulan-an menyandang status mahasiswa semester tujuh ada-ada aja rasanya. Salah satunya STMJ ini nih. Bukan.. bukan karena saking stres-nya kita ma krispi lalu kita butuh pasokan doping susu telor madu jahe.

Melainkan…




Just being “jomblo” udah cukup menuhuk lho sisbro., nha ini bawa-bawa umur angkatan. Berasa dikejar dobel: krispi, ma sepi. Hmbff.

Berdasarkan pengamatan, kita (kita?) golongkan STMJ jadi 2 tipe:

1. TIPE TNM (target nikah muda)

Tipe-tipe kaya gini orangnya udah nikah-oriented gitu. Umur boleh masih semester7 (yaa 18 19 tahunan lah :P) tapi konsep nikah, rumah, sama mau punya anak berapa udah faseh banget kalo pas ditanyain. Mostly, motivasi mereka biar ntar sama anaknya selisih umurnya ga jauh.

Yagapapa… kalo emang udah siap, udah ada yang diajak duduk bareng di kursi ijab juga, kenapa musti ditunda? Toh nikah ya ibadah..

Nah menurut saya sih, yang kasus TNM ini yang agak akut. Kiblat percintaannya udah pelaminan aja braay, nyarinya bukan sosok pacar lagi, tapi temen hidup. Bisa dibayangin kan taraf galau TNM ini pasti lebih akut daripada tipe yang satunya ini lagi. *Berasa mentok gatau mau komen apalagi ama yg tipe ini, cus tipe satunya*

2. TIPE CBT (cuek berusaha tegar)

Tipe ini bisa jadi karena dasar orangnya yang emang cuek. Biasanya punya temen-temen yang sesama jombs, jadi kesendiriannya serasa “gasendiri” dan ngerasa ada temen senasib. Mereka biasanya punya kesibukan, dan masih enjoy dengan dunianya, masih all iz well gitu deh... 

Tapi,
mana ada sih orang yang betah sendiri dalam waktu yang lama. Tujuh semester men.

3 tahun. 3 kali ganti kalender. 3 kali lebaran. dan jawaban kita buat pertanyaan singkat dari kerabat pas kumpul lebaran: “udah punya pacar belum?” masih selalu sama: “ehehehehe......”, sambil ngerayap pelan ke shower terdekat.

Bayangin deh, untuk waktu selama itu  si CBT ini selalu sendiri.
ngerti kan? sendiri..

Ngerti. Ngerti banget kok..

KAN?! KECEPLOSAN. CURHAT. :"

Well.. setelah beranjak dewasa kita pasti uda lebih jarang  manja-manjaan sama orang tua, sama ibu. Yakin deh, sedeket apapun pasti ga semanja dulu. Nah, menurut analisis ngawur bin soktau saya, kemanjaan itu bukan menghilang, melainkan berpindah ke wujud lain yang mana  biasa kita sebut sebagai pasangan, pacar, aa’, oppa, seseorang yang kita sayangin dan menyayangi kita.

Intinya ya itu sih, namanya juga orang idup, butuh kasih sayang, yang seiring waktu bentuknya juga ikut berubah. Mungkin dulu pas kecil kita ngerasa cukup dengan sayangnya orang tua, tapi sekarang, yakin cukup?

Karena secuek-cueknya si tipe CBT,  dalam 30 hari kalender mereka pasti ada 1 atau 2 tanggal merah untuk mereka cuti menjadi cuek.
Intinya sih sebagai sesama STMJ *eaa* cuma mau ngomong, galau-in yang emang perlu kamu galau-in. Dan satu lagi, kata aa agan: jodoh pasti bertemu.

Stooop~ jangan ngatain oldskull atau basi dulu. Kalo jodohnya di atas pohon ya cari lah tangga, lalu naiklah. Kalo jodohmu di bawah laut karimun jawa, ya beli  baju diving dulu, belajar diving dulu, baru menyelamlah.

Ga asal ketemu aja, bray..  sama berdoa.
Udah deh, pusing amat mikirin STMJ. Bhay~



OPI, line '93
Menyelami lautan kata bergerak.
Bak peri saat menabur bubuk putih ajaib dalam loyang.
Why so serious?

Catch more at @opnkp

No comments:

Post a comment