Bagaikan capjay kuah.

Kejadian ini barusan banget kejadian. Abis olah raga kemudian gue kelaperan. Kali ini di bayang-bayang gue yang ada cuma: capjay kuah pedesss di warung langganan deket kosan. Okedehdong langsung berangkat, yah ternyata tutup. Sedih bangettt rasanya. hiks.
Akhirnya muter-muter dari ujung jalan ke ujung jalan dan hampir nabrak motor yang lagi nyeberang asal karena gue fokus sama warung-warung di pinggir jalan.

Ah iya, kemudian inget ada warung lain yang jual capjay kuah. capcus lah kesana.
markir.
mesen.

Suasananya lumayan rame, dan gue duduk tepat di kursi yang mejanya deket banget sama tempat buat masaknya. 10 menit. 20 menit. 40 menit.
gue ga apal gue urutan setelah dan sebelum siapa, tapi setelah ada mbak-mbak dua orang dengan pesenan yang banyak banget, gue feeling kalo setelah itu bakalan punya gue dimasakin.

Tapi ternyata apa? cuma dibayangan gue semata, masnya malah nyiapin piring-piring, yang mana itu berarti buat yang pada makan ditempat.
Total sekitar 60menit gue nungguin si capjay kuah pedes. tanpa henpon, dan gabawa pacar buat temen ngobrol. kebayang kan ngenesnya? fa, ngantuk, dan kelaparan..

Pasti dari lo ada yang mikir, "lagian kenapa ga nanya aja sih uda apa belom pesenannya?"
Lalu gue akan menjawab, "gue berusaha sabar, karena gue emang lagi belajar sabar.."

Setelah selama itu nunggu, akhirnya, gue putuskan buat nanya.

"mas capjay kuahnya masih lama ga?".
*sibuk nyari nota*
"masnya tadi yang nyatet pake pensil"
*nyari-nyari nota sampe belakang banget baru nemu, PERHATIAN, ITU NOTA SETELAH SE-JAM NUNGGU*
"oalah, itu mbak.. dikiranya ditinggal", sambil nunjuk capjay kuah yang mana udah gue liatin sedari dia dibungkus...... dengan mudahnya.
"maaf ya mbak"
"ya"

bisa ga sih... lo bayangin perasaan gue?
gue mesen, pesenan udah mateng sedari tadiiii, lalu gue secara gasengaja disuruh lama banget nungguin.

perasaan gue dimainin sama mas capjay malem ini.
sakiiiitnya gacuma disini, tapi dari ujung kaki mpe ujung kepala..

-----------------------------------batas berperasaan-------------------------------

Capjay ada karena gue pesen capjay, dan mas capjay punya bahan-bahan buat mbikinin gue capjay.
Setelah mateng, capjay dibiarin ditaruh meja.. dibiarin aja, tanpa mas-nya ngasih tau ke gue kalo itu capjay buat gue.
Ya mana gue tau kan?  karena yang pesen capjay kan bukan cuma gue.


Kalo gue ga pernah tanya, maka ada dua kemungkinan:
pertama, gue akan pergi karena udah kelamaan nungguin capjay, dan gue udah gamampu lagi buat nunggu.
kedua, gue bisa bertahan, bahkan terlalu lama bertahan buat nunggu si capjay, sampe sampe si capjay itu sendiri udah basi dan ga layak buat gue makan lagi.




gue ngomong apa sih?



OPI, line '93
Menyelami lautan kata bergerak.
Bak peri saat menabur bubuk putih ajaib dalam loyang.
Why so serious?

Catch more at @opnkp

No comments:

Post a Comment