Merbabu - 24 (part 1)

Assalamualaykum wr wb,
udah lwaama pake bingits ga update blog tercinta <3
Walaupun udah jauhh dari kata telat, saya si author "pasukanmentimun.blogspot" ingin mengucapkan,
Minal aidzin walfaidzin mohon maaf lahir dan batin.

selama nge-blog jikalau ada kata-kata yang lebay, aneh, alay, dan se-kawan-kawannya yang gaenak atau gimana mohon dimaafkan ya, dear readers :)
Kembali lagi, gada manusia sempurna, kecuali....
ya ga ada.
HA HA *krik

Better late than never yaa cyiiin.
Yuk capcus.


Merbabu.

Ada apa, whats wrong aya naon dengan Merbabu?
Apakah saya habis naik gunung?
Apakah saya berhasil selfie di puncak gunung?
Apakah saya sukses jadian di gunung?

Jadi begini ceritanya.. kemarin 1 bulan saya dan 11 kawan Undip pindah markas ke Desa Sawangan, kecamatan Sawangan, Magelang. Buat kalian yang pernah dingin-dinginan jajan indomie atau jagung bakar di Ketep, dan kalian dari arah Semarang, pasti kalian nglewatin desa ini.

Btw, ngapain kita di Sawangan?
Kita KKN, kuliah kerja nyata. Tau kan? tauuu. Sip! *main hakim sendiri*

Dari awal disini kita udah rencana, kalo kita bakalan dan harus naik.
Kapan lagi coba?? Walaupun kepengennya udah dari doloooo tapi saya nyatakan kalau saya belom pernah naik gunung. Hiks.

Ini momen emas bray!! Mumpung lokasi kkn kita deket bangettt sama Merapi dan Merbabu, tinggal nggeletak kalo kata anak jaman sekarang bilang.
Awalnya kita mau naik Merapi, tapi karena masih belum boleh dinaikin (masih risiko ada gas beracun), kita beralih untuk naik Merbabu. Hore! :)

Momen emas ini tambah bling-bling lagi karena di tim kkn kami ada manusia semacem mas Nanda sama mas Sep. Mas Sep adalah anak pecinta alam, tambah kece baday pas kemaren dianya naik gunung bawa carrier, yang jelas beratttt banget, salut!
Kalo mas nanda, dia ini bagaikan GPS berjalan, tanya jalan mana aja daerah mana aja pasti tau. Selain itu mas nanda ini anak gunung tulen, udah pernah naik semua gunung yang ada di Jawa +Rinjani. Daebak! xD

Rasanya jadi lebih tenaaang kalo naik gunung bareng sama yg udah expert gini, kaya ada yang bisa diandelin & bener-bener jagain :")

Singkat cerita tibalah tanggal 30-08-2014, akhir bulan, dimana proker-proker udah pada selesai.
Dari 12 anak dalam 1 tim kkn, yang jadi berangkat 9 orang, ditambah 2 anak kkn dari desa lain, plus anak Gasawana; anak karang taruna desa Sawangan yang pada suka berpetualang. Totalnya sekitar 15an orang, jadi 3 tenda pokoknyaa -.-

Rameeee kan? Ini juga nambah seru! :D

Pake motor kita berangkat dari Sawangan sekitar jam 4 sore dan memilih naik dari Wekas. Perjalanan Sawangan-Wekas kereeeen abis, sepanjang jalan pemandangan Merbabu-Merapi-ladang sayur-gundukan pupuk kandang silih berganti selama kurang lebih 40menit. Cantiiiik banget!

menjelang maghrib di halaman masjid daerah Wekas.


Nah itu foto pas mau sholat ashar, maghrib jamak isa. Pas wudhu airnya superrrrr adem bgttt! bener-bener kaya es tapi dalam bentuk air *loh?
Ohya, disini adzan maghrib jam6-nyaris jam6 lebih. Kita udah sholat duluan jam 6 kurang 1/4 sambil mikir, kok masjidnya sepi bangettttt....

Habis maghriban, makan nasi goreng, beberes, pake syal merangkap masker, sarung tangan, dan ucapan bismillah kami berangkat menuju Pos 2 Merbabu, yang katanya dalam waktu normal dapat ditempuh sekitar 3jam dengan berjalan kaki.


Kayanya sih ini foto pas turun, tapi kira2 gini lah suasana basecamp


Tepat jam 18.30 langkah kaki kami mulai berjalan di medan yang ga datar lagi. Masih dekettt banget sama basecamp, jalanannya masih pake semen, tapi kemiringannya udah 45 derajat aja, atau bahkan lebih kecil lagi.

Track yang cukup bikin shock. Belom pernah naik gunung sama sekali dan menit-menit awal langsung disuguhin medan seperti ini. Agak stress jujur aja.
Cuma bisa mbatin, "apa bakalan kaya gini terus sampe akhir??" sambil terus-terusan ngatur nafas yang langsung ngos-ngosan campur kedinginan.

Kita disini sering istirahat, karena emang banyak bawa pemula. Tiap istirahat saya selalu lihat ke atas.
Bintangnya kalo diibaratin, kaya kaca yang dibanting lalu pecah. Berhaaaamburan banyak banget.
Setelah melewati makam 1 dan makam 2, jalan yang tadinya semen dan rumah penduduk, berganti dengan tanah dan hutan.
Penerangan hanya berasal dari senter dan ga semua anak megang, termasuk saya. Saya selalu berusaha berjalan di belakang pemimpin: Hieda, anak Gasawana. Kadang ganti posisi juga ganti-gantian sama Alis dan Pepi, saluttt banget sama kedua cewe se-trong ini.
Pepi udah pernah naik Merbabu sebelumnya, kalo Alis.. akhirnya dia bisa sampe puncak Merbabu :")

Kalo saya?


Bersambung ke Part 2 yaa guys :)


OPI, line '93
Menyelami lautan kata bergerak.
Bak peri saat menabur bubuk putih ajaib dalam loyang.
Why so serious?

Catch more at @opnkp

No comments:

Post a Comment