Nasi Goreng Padang Bang Jo!

Sebelumnya mau ngucapin: AKHIRNYAAAAH!        
Kenapa kenapa kenapa, karena tempat makan yang satu ini udah dari lama nge hits banget, bahkan sempet kebakar dan pindah tempat.
Tau pertama dari temen kampus, lama-lama makin banyak yang kesini dan komentarnya cuma satu: endes.
Oke, dalam review nasi goreng padang kali ini ceritanya gabakalan pendek a.k.a singkat. Jadi buat yang buru-buru banget pengen tau gimana rasa, dan suasana, dan semacamnya dari tempat makan ini, langsung aja cari tulisan MULAI di bawah ;)

Well...
Barusan banget kesini, tadi habis maghrib, habis balik dari Solo langsung cus mari.
Emang udah janjian ma eka & indri dari kemaren-kemaren kalo mau kesini. Motifnya sama: penasaran. Meheheh~
Abis maghrib gapake babibu beneran langsung meluncur ke bawah, dengan berbekal satu clue: P o n c o l.
Modal nekat(?)   
Tapi sebelum meluncur udah sms temen yang pernah update path disini sih.. dengan pikiran, begitu sampe di poncol, tinggal langsung buka sms deh.

Tapi apa? Tidak semudah itu gengs..
(sampe poncol buka hp) (gada sms)
(telfon nomer 1 temen 1: tidak aktif)
(telfon nomer 2 temen 1: diangkat, tapi salah sambung. harusnya yg punya nomer adalah cowo tapi yg ngomong cewe. sempet awkward pula)  
(telfon nomer 1 temen 2: tidak aktif)

Oke, malu bertanya gajadi makan nasgor padang. Jadilah kami (berencana) nanya.
Tau ga? (dan baru nyadar)
Daerah poncol kok sepi gitu ya.. mau nanya orang buat nanya agak serem susah.

Gak lama, dapetlah kita nyamperin narasumber yang dirasa tepat.
Sebut saja ibu-ibu-yang-kayanya-PKL-disekitar yang mau pulang.

m: "Permisi bu numpang tanya, nasi goreng padang dimana ya bu?"

i: "Ohhh nasi padang! situ mba belok kiri nanti lurus, nemu internet warnet habis situnya. kalo dari sini kiri jalan", sambil semangat dan ramah banget. Tapi........ ngomong KIRInya sambil nunjuk pake tangan kanan.....

m: "Oh... lampu merah kiri, terus dari sini kiri jalan ya bu? nasi goreng padang ya bu?" (ikut niruin tapi pake nunjuk tangan sebelah kiri)

i: "Iya mbak, kiri" (MASIH pake tangan kanan)

....... (garuk pala)

Habis bilang makasih dan sebagainya lanjutlah kita.

(nyampe)
Ternyata sebelah kanan jalan gaes..... 

MULAI.

Nahh, bagi kalian yang mau kesini, terutama sama kaya saya yang dari atas *tembalang*. Rute ke nasi goreng padang Bang Jo ini adalah:
Kalo dari Poncol, lurus teruss sampe nemu pom bensin (kanan jalan) dan ada perempatan lampu merah disana. Belok kanan, abis nglewatin rel kereta api masih lurus, ntar tempatnya di sebelah kanan jalan.

Kalo belom tau poncol, dari paragon luruussss terus sampe ada lampu merah yang ada pos polisi nya di pojokan sebelah kiri jalan, belok kiri, lurusss mentok lalu belok kiri, luruuss. Poncol di sebelah kanan jalan. 












Nasgor padang ini kayanya usaha keluarga gitu.. 


nasgor sosis baso
Rp. 13.000



nasgor sapi
Rp. 9.500


Mungkin udah keliatan ya dari foto kalo nasgor ini agak beda dari nasgor biasa, tampak kuning dan kaya rempah.
Emang, benerrr.
Suapan pertama? Langsung keinget sama kuah-kuah yang ada di masakan padang. Mi-ripppp! Rempah dan anget.
Ada dominan rasa pedes. Pedesnya bukan pedes ninju punya cabe, tapi pedes anget, kayanya sih dibanyakin ladanya, atau jahe? kalo jahe agak aneh, masa iya .__.
Kayanya sih lebih ke lada, hehe..
Kalo saya pribadi sebagai pecinta pedes sih ngrasa kurang, jadi kalo kesini lagi bakalan pesen "nasgor pedesss", es-nya tiga :p
Disini emang cuma menyediakan nasgor padang tapi macemnya banyaakk, ada nasgor telur, pete, ikan asin, vegetarian, kerang, hati sapi, dll.

Dari segi porsi, menurut saya  agak sedikit ya.. Biasanya kan kalo nasgor-nasgor biasa tuh makannya sampe kenyangggg begah banget. Kalo disini porsinya agak kecil..Tadi saya kesininya bertiga, dan kita sepakat kalo porsinya "nanggung" di perut. Jadilah abis ini tadi kita langsung mampir parkir di sedap malam :p


 nasgor cumi
Rp. 9.500


Tadi saya pesennya nasgor padang cumi. Cuminya sendiri kayanya udah diolah, entah diapakan, tapi yang jelas si cumi ini kalo dimakan tanpa nasgor rasanya asiin.. Apa cumi asin? Seinget saya pas terkahir makan cumi asin, agak kering teksturnya. Kalo ini tadi enggak, biasa kenyal.


 hak! :D



partner in creame! :)



OPI, line '93
Menyelami lautan kata bergerak.
Bak peri saat menabur bubuk putih ajaib dalam loyang.
Why so serious?

Catch more at @opnkp

1 comment: