Rukuhmu rukuhku juga~

Alkisah kemarin sore abis makan-makan unyu di De' Sushi sama ausa, nur, riris. Karena emang udah maghrib kita pun maghriban di masjid deket lokasi.
Di depan masjid ada pemandangan 2 geng yang lagi nongki (kebetulan pas malming juga). Geng pertama terdiri dari 3 bocah laki umuran SD-SMP yang lagi ngomongin naruto kalo gasalah. Ngomonginnya menggebu banget, kaya orang kepedesan main kuis Indonesia Pintar yang udah hampir detik-detik terakhir tapi katanya belum ketebak-tebak juga.
Geng satunya lagi terdiri dua anak cewe, masing-masing bawa hp, kadang ngobrol kadang mainan hp. Umurnya masih sekitaran SD.
Begitu abis wudhu, saya langsung masuk masjid. Karena gabawa rukuh, pinjem rukuh masjid dong ya.. di atas karpet masjid udah ada 2 rukuh yang terlipat rapih, langsung aja dipake dan langsung sholat.

Setelah sholat, kita memutuskan untuk nunggu isa' sekalian..
Ngobrol-ngobrol
Buka-buka medsos
Lendot-lendotan..


Ga lama geng cewe ngampirin saya.. kemudian memulai percakapan,

A: "Mbak, aku mau pulang."

B: .............. (hening) (trus aku ngopo? kok ndadak ijin?)

B: "mmmmmm.. emang mau ditutup?" (mikir kalo 2 adek cewe itu penjaga mesjid) (sumfah dodol bgt)

A: "Itu punyaku..." (nunjuk rukuh) (dengan polosnya)


........................

Miapah.
Berasa bener kemudian di skak mat.

S a l t i n g.


Langsung ketawa ngakak dan diketawain sama geng hore. Abis itu baru nunduk-nunduk minta maap ke adeknya, sambil masih nahan malu :""

Jadiiii faktanya adalah:
Rukuh yang nggeletak adalah punya 2 si adek-adek cewe
Dari 4 orang yg sholat cuma aku doang yang make salah satu rukuh itu
Adeknya nungguin aku selama aku nunggu isa', which is diisi dengan lendot-lendotan, main medsos, dan ngobrol..


Nggak lagi-lagi deh make rukuh yg udah nggeletak...



OPI, line '93
Menyelami lautan kata bergerak.
Bak peri saat menabur bubuk putih ajaib dalam loyang.
Why so serious?

Catch more at @opnkp

No comments:

Post a Comment