Just friend or...

"Ketika dua hati telah saling mengenal, kemungkinan untuk bisa timbul perasaan lain cukup besar".

Bombay banget sih... *palm face*

Biasa... anak kemarin sore, belum kenal sama dinginnya angin malam. *tsaah*

Kebombayan itu kemudian sirna ketika datang seorang teman, sebut saja "she".
Curhatan si She kalo diumpamakan dalam cerita:



Ibaratnya She lagi jalan di dalam suatu lorong.
Lorong ini isinya bunga-bungaan, penuh warna, wangi, indah, membahagiakanlah pokoknya.
Nah, hingga She ini sampai ke pojok lorong yang ternyata bercabang.
Terpisah menjadi dua jalur dan masing-masing rapat berpintu.
Jadi si She ga bisa tau lorong yang kaya gimana yang bakalan dia lewatin selanjutnya.
Tergantung pintu mana yang dipilihnya.

Ngerti kan ya maksudnya? --,

Kemudian muncullah pertanyaan-pertanyaan sulit seperti:

Kenapa perasaanku bisa gini ya?
Kenapa perasaanku harus minta lebih dari yang sekarang?
Kenapa kalo dia lagi mbicarain tentang cewe aku gasuka ya?
Kenapa harus kaya gini pik?
Dia ngerasa gak ya? 
Aku harus gimana?
Keliatan aneh gak sih pas di depan dia? Antara dulu sama sekarang
Gaenak tau, punya rasa gini disini (nunjuk idung) (eh, dada)
Jadi gabisa ngebedain latar belakang segala kelakuanku ke dia buat selama ini.

Yaaaaaaaa..... *tarik napas*
Sebenernya gada yang salah kan ya... wajar kan kalo cewe dingertiin, ngerasa bahagia dan nyaman bersama seorang cowo, kemudian dia jatuh hati. Cuman... disini cowonya adalah temen baiknya sendiri.

Bukannya malah bagusnya kaya begitu ya?
Jadi kita udah tau luar dalem, baik buruk, kurang lebihnya dia..
Udah gapake jaim-jaiman gengsi-gengsian..
Saya aja ngebayangin, kayanya bakalan jadi indah dan bahagia banget deh kalo mereka bisa barengan..

Tapi semua kembali ke cowonya sih, sama kaya Riani 5cm.
Cewe bisanya cuma nunggu.

Mau ngode sampe frontal pun kalo cowonya gapeka ya sama aja..
Nah trus gimana kalo udah gini??

Gatau....
Beneran saya gatau, kadang saya ngerasa jadi temen curhat yang kurang baik.
Gabisa ngademin dengan kata-kata yang tepat dan dewasa.

Udah dibilangin, saya kan masih anak kemaren sore :""

Kalo saya jadi dia juga pasti bakalan galau kok. Galau parah.
Bayangin aja, hati kalian lagi terombang-ambing oleh seseorang macem sahabat sendiri.
Mungkin, gabisa bayangin aja, pas dia ngajak seseorang pas lagi jalan rame-rame, dan sama She juga.

Stay strong, She.

OPI, line '93
Menyelami lautan kata bergerak.
Bak peri saat menabur bubuk putih ajaib dalam loyang.
Why so serious?

Catch more at @opnkp

No comments:

Post a Comment