Soto Seger Mbok Giyem

Heyyyooo wassap bro & sist!
Tadi pagi, sebelum balik ke Semarang untung melanjutkan olah pikir dan ilmu *kuliah*, sarapan dulu di warung Soto Seger Mbok Giyem, yang terletak di Jalan Bhayangkara, Tipes, Solo (deretan Lotte Mart).
Soto ini adalah cabang dari pusatnya yang ada di Boyolali.
*Iyee yang penghasil susu itu*

Warung ini belum begitu lama buka cabang di Solo, mungkin belum ada 5 tahunan (CMIIW). Tapi bagi doi memang gaperlu butuh waktu lama untuk bisa mengambil hati masyarakat Solo dan sekitarnya.. Karena emang enak dan seger banget, pilihan lauknya macem-macem, juga terjangkau.





Bahkan waktu mbak Alberthiene Endah (penulis dari "Mimpi Sejuta Dollar"nya mbak Merry Riana) berkunjung ke Solo, beliau, juga berkunjung kemari lho!
*P.S. emoticon agak berlebihan, agak*



Rame cuy!





Itu cuma parkir motornya lho *siapa bilang parkir andong*


Ini soto segernya~


Rp. 5,000-Rp. 6,000an (lupa tanya)



Bisa diliat kalo sotonya emang bening. 
Rasa yang nonjol adalah rasa lada kalo ga merica, pokonya bikin tenggorokan pedes-semriwing (bukan jahe). Selain itu ada rasa seger dari kaldu sapinya juga.
Meskipun keliatan simple tapi ternyata pake rempah-rempah banyak banget lhooo.. Ibu pernah liat waktu udah pada kukut, di dasar panci banyak banget rempah-rempah.
Taugenya juga krenyes-krenyes gitu tapi mateng, gatau tuh gimana cara ngerebusnya~


Kepulan didih, tempat menuang kuah


Sebagian lauk pauk.
Adek ungu yang makannya di emut :3

 
Menurut pengamatan dan pengalamana saya, kayanya lauk favorit disini adalah mendoan.
Siapa sih yang ga doyan mendoan anget?

Saking rame dan cepatnya perputaran pengunjung, ternyata berpengaruh pada peredaran mendoan di meja makan, yang mana berimbas pada kelangkaan mendoan. *benerin mikroskop*
Oleh karena itu gak sedikit dari pengunjung yang pada antre nungguin mendoan mateng di dapur *termasuk aku* hahahaha :P

 Nungguin mendoan~

Selesai makan, giliran mbayar di kasir.
Kasirnya juga banyak makanan *ohh why?*, jajan pasar tepatnya.


 Lupa harganya, hehe

OPI, line '93
Menyelami lautan kata bergerak.
Bak peri saat menabur bubuk putih ajaib dalam loyang.
Why so serious?

Catch more at @opnkp

No comments:

Post a Comment