G-J

Hai apa kabar? Sedang merasa di persimpangan waras - ga waras, dan ingin menulis sedikit :)
Sedang berada dalam kamar kosan, dengan iringan lagu Freshmen yang fresh baru aja di donlot. Harusnya nyelesaiin ppt keuangan sekaligus melajarin materinya. Tapi "harusnya" masih aja begitu, selalu  failed, again and again and again and again~

Seorang teman yang berada di belahan kota lain barusan mengalami mati listrik, and yes that was totally dark  there, and she saw so much stars in the sky.. Idk, talking about stars always make me smile, slowly my mind goes out imagining the beautiful sky and others, and then my blood turn faster. (Like my bio on youtube; good girl with bad grammar :P)

Ah ya, bicara tentang bintang sama halnya bicara tentang romansa. Lebih mirip secret admirer..
Suasananya, getarannya, hmm.. mungkin nasibnya juga bisa jadi sama (?)
Well, love is just like as easy as what you think. It can be so worst, or worth.
Nggak cuma love juga sih.. semua aspek kehidupan juga begitu, pada dasarnya kan hidup pilihan, ya to?
Cuman kadang kitanya yang ribet, apalagi cewe, apalaginya lagi kalo lagi PMS. *okesip

Oh iya, kalo aku pribadi, masa-masa mau test itu sungguh masa-masa paling merana selama 6bulan. Dan pasti langsung mikir "kenapa ga pernah belajar nyicil dari awal? Kenapa ga nyatet selengkap mungkin?"
Udah jadi kaya apa gitulah, lebay~

Tapi kalo lagi seneng, misal lagi musim liburan atau lagi kaya *anak kos banget dah* mood bisa meningkat drastis, dan slogan "hidup itu indah" kebukti banget kalo nyata. (yang anak kos pada ngangguk-angguk deh ni) 



Pernah juga mikir, jalan hidup bakalan mau kemana, bakalan mau ngapain, dan selama ini sempet mikir untuk pengen jadi:
Pengusaha, jadi guru relawan di pelosok, jadi karyawan bank, jadi karyawan di perusahaan iklan, jadi sutradara, jadi  karyawan TransTV.

Gatau kenapa saya tuh tipe orang yang susah stay dan anteng menikmati hal itu untuk selama mungkin, atau mungkin karena itu bukan passion saya? Tau..

Sering memikirkan hal-hal yang mungkin orang jarang pikir, baik hal baik maupun buruk. Kadang jadi terpinggirkan gitu gara-gara ini -_-
Misal: Di rumah simbah putri, pada nonton film dan sinetron. Karena pada dasarnya gasuka sinetron, (tau kan gara-gara apa, klasik) jadi aku lebih milih ke dapur mbantuin para ibu-ibu masak, ato metikin talok di halaman, ato ke dapur buat makan *eh
Terpaksanya nonton sinetron itu pasti juga gapernah diem, selalu mengritik. Selaluuuuu. Nah, kalo misal ketemu sama yg maniak sinetron itu, ya tinggal nerima lirikan tajem aja, haha :P

Oh iya, jadi inget, ibu pernah bilang kalo saya orangnya terlalu idealis. Terlalu naif. Ya emang bener juga kalo dipikir.

Ah.. jadi ngerasa kaya ababil gini -_-
Tapi nggak kok, nggak galau. Harus bersyukur dan baik-baik pokoknya.

Kan geje gini kan~ Tapi tadi ane udah bilang kalo lagi di persimpangan khaaaan~ *ala syahrini*

Yauwes deh, pokoknya guweh pengen suatu saat nanti bisa nyawang bintang yang luar biasa banyak di suatu tempat macem bumi perkemahan getoh, bareng keluarga ato temen tertresno kaya begini:






Bye :)

OPI, line '93
Menyelami lautan kata bergerak.
Bak peri saat menabur bubuk putih ajaib dalam loyang.
Why so serious?

Catch more at @opnkp

No comments:

Post a Comment