A dream.

Just wake up! Dan nafas sedikit terengah-engah gara-gara mimipi yang ini.
I think it was a great great dream!
Mungkin, akan nulis dicampur imajinasi dikit-dikit gitu? hehe :P
Tadi ngimpinya cuma bentar, jam 08:00 bangun gara-gara alarm, dan tidur lagi :P
Kurang lebih begini:

Saya di sana sedang patah hati atau apa gitu, intinya galau abis sambil nangis-nangis. Kemudian saya ke kos.an temen (sebut saja A), dan entah kenapa seperti orang aneh, macem depresi. *amit-amit*
Pake tanya gini segala pula: "Kamu pernah dapet boneka dari pacarmu?" soooo -___-'
Setelah percakapan kecil, kedenger dari luar ada yang teriak-teriak, macem anak kecil suaranya.
"Mas! Si A ga ikut rapat lho! Gaikut rapat! Tu lampu kamarnya nyala!"
*entah ini kos.an macem apa, ada anak kecil, dan ada laki nya juga -__-*

Kemudian temen saya si A agak kelabakan, duh gimana ya~ gimanaaa dong?!

Pintu kamar pun mulai di ketok.

Akhirnya diputuskan saya yang ke depan, buka pintu dan berbicara, kalau si A masih di kampus.
*buka pintu*
Di balik itu terdapat sosok tinggi kurus, rambutnya ikal, memakai celana selutut dan kaos, ditangannya terdapat kertas semacam stiker yang sudah lepas dari perekatnya.

A: "Si A mana?", dengan ekspresi datar, zero expression.
B: "Ngga ada, masih di kampus"
A: "Oh.. Tolong kasihin ini ke dia" *nempel stiker yg udah di lepas itu, ke jidat. Seenaknye aje!* 

*dan kemudian berbalik arah pergi*
Aku masih diem aja. Ternganga, lebih tepatnya.


Setelah suasana terkendali, si A nongol dari belakang, kaya mengerti temennya yg masih speechless itu dia menjelaskan, "Dia emang agak aneh, mentalnya itu terutama. Semester kemaren pernah nyulik pacarnya sendiri. Eh, btw gimana tu kasusnya kalo di psikolog?"
Dikisahkan disini saya sebagai mahasiswi Psikologi.

Menarik ga sih? Aku sih suka :P

OPI, line '93
Menyelami lautan kata bergerak.
Bak peri saat menabur bubuk putih ajaib dalam loyang.
Why so serious?

Catch more at @opnkp