What a day.. Butiran debu? -_-

Dari judulnya udah keliatan kan? Yaps~ sangat melelahkan dan apa ya, sedikit random mungkin, meskipun udah direncanakan.
Wokay, hari ini aktivitas dimulai pukul 06:00 pagi dengan ditandai badan yang udah wangi.
Stop... Ciyus jam segitu? Mau masuk jam ke nol apa mau mbantuin mbak-mbak nasi liwet depan perumahan jualan? Dugaan kalian salah semua sodara-sodara *yakali tanya sendiri jawab sendiri*
Jadi sebenernya rencananya hari ini saya mau bikin SIM (Surat Izin Mengemudi) di Kantor Polisi Karanganyar. Dikarenakan rumah saya yang masuk ke wilayah Karanganyar, meski begitu tau ga siiih *enggak* waktu yang di tempuh untuk menuju kantor polisi itu 1 jam.
Bukan karena lokasinya di pucuk gunung trus harus nyebrang pake kapal feri dulu ato gimana, tapi emang karena rumah saya itu ibaratnya yang terdampar di pinggiran Karanganyar.
Sedangkan, kalo ke Solo sendiri itu cuma nyeberang jembatan, yang letaknya pun masih di area perumahan.
Bisa kebayang kan~

Oleh karena itu dari TK sampe SMA, arena bermain, dan segala pusat kehidupan saya ada di Solo.

Cus balik ke topik~ dari rumah berangkat jam 07:00 tepat dengan dianter bapak, sebenernya mau naik motor biar gampang pulang-perginya, tapi karena gaboleh sama bapak yaudinlah rencana pulang pake bis yang jurusan ke Terminal Tirtonadi.
Gamasyalah~ sejauh-jauhnya nyasar kan masih di kota sendiri, ya ga?



Akhirnya jam 8 tepat sampelah di tempat tujuan, dan ternyata di Kantor Polisi (KP) ini sedang diadakan pemeriksaan dari Semarang.
Dengan berbekal satu map berisi fotokopi KTP 2lembar dan sertifikat belajar mengemudi, saya siap menjemput SIM A pulang.

Langkah pertama dimulai dengan pemeriksaan kesehatan, KIR kalo gasalah namanya *ga tll merhatiin kepanjangannya apa*, pemeriksaan dilakukan di rumah praktik dokter yang berada di sebelah pas KP. Pas kesana udah pada antre, padahal belom buka.
Setelah buka, pemeriksaan terdiri dari membaca angka-yang-biasanya-buat-ngecek-buta-warna-apa-enggak, dan membaca huruf seperti pada saat pemeriksaan kadar minus mata di optik-optik. Pemeriksaan ini cepet banget 10menit nggak ada, dan membayar Rp. 25.000 untuk jasa dokter. Oh iya, bakalan dapet formulir warna hijau yang berisi tentang hasil pemeriksaan tadi.

Langkah selanjutnya menyerahkan map ke loket 1, yang letaknya itu di pojokan bangunan. Dan saya sempet melewati ruang tahanan yang ada jeruji-jeruji yang kaya di tipi-tipi itu..

Sampai di loket 1 udah cukup banyak orang yang duduk, dan akan banyak pemandangan pinjam-meminjam bolpen disini *info penting*.
Agak lama, waktunya pun tiba sodara-sodara.... Waktu untuk tes tertulis, ga belajar sama sekali, dan ga sempet googling dulu *plak*.

"Oke kamu bisa pik!", semangatku dalam hati.
Namun semangat hanyalah semangat belaka.... Saya salah 20 dari 30 soal sodara-sodaraaa.....

Speechless. *aku terjatuh dan tak bisa bangkit lagi..~*

Padahal untuk lolos tes tertulis, maksimal salah 12... Jadinya harus ngulang minggu depan.
Yaudaah, meninggalkan KP dengan langkah gontai, masih harus nyari jalan pulang pula.. *aku tersesat dan tak tau arah jalan pulaaang~*


Keluar KP langsung disambut sama angkot tujuan Palur *setelah tanya bapak-bapak disarankan utk ngangkot karena kalo nge-bis harus jalan jauh* yaudin naik, kalo bisa salto juga boleh. *hening*
Bapak angkot ini bapak-bapak yang baik, rajin senyum dan ramah sekali, rasanya hati jadi sedikit terhibur *apa hubungannya?*. Bapak angkot mengendarai angkot secara lambaaaan dan nge-tem sesekali, karena memang masih sepi, masih cari penumpang.

Setelah bilang bapaknya kalau saya mau turun di Colomadu, dan disarankan untuk naik bis-yang-ke-kota, saya pun di turunkan di rel Palur.
Nah, kebetulan pas turun angkot ada bis ATMO yang mau berangkat.

O: "Pak ke Terminal bisa?"
P: *lupa ngomong apa, intinya gak ngeiyain juga ga nolak*
O: "Lewat Colomadu gak Pak?"
And you know what... Pas lagi negosiasi begini si Supir nge-gas nge-gas gitu kode suruh cepetan -__-
P: "Nanti turunnya di Kota Barat aja mbak"
*gara-gara srudukan gas pak Sopir dan sikon yang begini, saya pun angkat kaki naik bis...dengan mudahnya. Bis kan banyak Pik..*

Bener aja, lagi jalan ga ada se meter, ada BST (Batik Solo Trans) 
Kan jauh lebih enak kalo naik pake BST, ada ACnya, bersih, aman. Hhhhh... Bubur sudah menjadi nasi... Yaudin~ enjoy~

Menempuh waktu cukup lama *30menitan* bis nyaris memasuki daerah Slamet Riyadi. Karena udah suntuk sama tes tadi yang jauh-jauh dan ga dapet hasil. Plus dipadu dengan panasnya cuaca hari itu, diputuskanlah untuk mengademkan jiwa dan raga di GM dulu~ hahahah.
Akhirnya turun di kawasan City Walk, tepatnya sebelah pos polisi perempatan Gereja.

Yeyyy~ jalan di CiWalk! Paling suka kalo jalan-jalan disini.
Kenapa?
Karena adem, bersih, nyaman, banyak yang dagang makanan *walopun jarang mampir*.
Jalan kaki dari tempat turun tadi sampe ke GM sekitar... *mau bilang ukuran meter tapi ga bisa ngira-ngira*. Pokonya deket kok! Kaya hatimu ke hatiku gitu..

Sepanjang CiWalk ini ada banyak tukang jualan makanan, dengan gerobak warna hijau seragam dengan ada corak aksara jawa dan ada "Solo solo" nya gitu, hehe.. Nemuin banyak orang lagi brunch. Ada yang menarik perhatian, terdapat sekawanan anak muda *dengan logat un-medok* plus temen bulenya yang juga lagi pada makan disono~ ih lucu ya.. Kayanya sih lagi maen-maen gitu ke Solo, yuk yang belom pernah, coba deh maen! Pasti seru dan ada kesan menarik tersendiri.

Daaaaan setelah 102 langkah saya jejakkan di CiWalk, sampailah di tempat ngadem ini, Solo Grand Maaaall! Hfff langsung tanpa babibu menuju lift untuk ke area food courd, dan menelan bulat-bulat benda ini...

  Strawberry Sundae!!


 Muka cape dan agak eteb

Karena sudah males, sudah siang, dan capek, akhirnya sms mbak buat njemput. Sebenernya mau pulang dengan langkah sendiri, tapi entah lagi ga pas~
Pas lagi nungguin jemputan di CiWalk depan GM, ada seorang mbah-mbah *laki* yang lagi ngutak atik parit kecil. Gasengaja kita tatapan mata, biasa aja harusnya kan? kan? EEHHHH.. Si embah malah memberhentikan aktivitasnya dan ngeliatin aku sambil mesam-mesem gitu!! Ohmaygatttt, tepok jidat bener lah. Sambil mundur pelan-pelan berhasil agak jauhan, aman.
Gak lama mbak dateng..
Alhamdulillah... Setengah hari yang panjang telah usai, what a day...

OPI, line '93
Menyelami lautan kata bergerak.
Bak peri saat menabur bubuk putih ajaib dalam loyang.
Why so serious?

Catch more at @opnkp

No comments:

Post a comment